Dreampalacepabna РBanjir besar menggenangi Uni Emirat Arab pada pekan ini. Akibat badai yang livechat rgo303 membawa curah hujan terbesar yang pernah terjadi di negara itu dalam lebih dari 75 tahun.

Rekor curah hujan mencapai 254 mm (10 inci) di Al Ain, sebuah kota yang berbatasan dengan Oman. Jalan raya di UEA beralih ke sungai karena pengemudi meninggalkan kendaraan yang terjebak, rumah dan tempat usaha rusak, dan penerbangan di salah satu bandara tersibuk di dunia sangat terganggu.

Dua puluh orang dilaporkan tewas, dan pemulihan diperkirakan berjalan lambat. Ini disebabkan banyak daerah yang kekurangan drainase karena iklim gurun kering dan suhu panas yang jarang menurunkan hujan.

Meskipun cuaca ekstrem sejalan dengan pola yang telah lama diperingatkan oleh para ilmuwan iklim, muncul pertanyaan terkait metode penyemaian awan atau cloud seeding.

Ini sama seperti ketika hujan lebat melanda California selama dua tahun terakhir, di mana komunitas online diramaikan dengan spekulasi mengenai apakah program penyemaian awan di negara bagian tersebut adalah penyebabnya.

Lalu apa sebenarnya cloud seeding dan bagaimana cara kerjanya?

Mengutip Guardian, Kamis (18/4/2024), cloud seeding merupakan metode penciptaan awan dengan menambahkan zat pengikat seperti garam ke atmosfer. Ini akan membentuk awan baru yang dapat menurunkan hujan.

Ahli meteorologi memantau awan dengan cermat sebelum disebarkan, untuk mendapatkan hasil terbaik dan mengatur waktu hujan dengan tepat pada saat awan paling dibutuhkan.

Desert Research Institute (DRI), sebuah organisasi nirlaba di Nevada, menggunakan perak iodida, suatu senyawa yang menurut para ilmuwan ada secara alami di lingkungan dan tidak berbahaya, yang dibakar atau dijatuhkan dengan pesawat untuk mencapai awan.

UEA, yang memulai program penyemaian awan pada tahun 1990an, menggunakan satu kilogram komponen bahan garam yang dibakar dan ditembakkan ke awan dari pesawat yang dilengkapi peralatan khusus.

“Pesawat khusus kami hanya menggunakan garam alami, dan tidak ada bahan kimia berbahaya,” kata Pusat Meteorologi Nasional (NCM) UEA kepada CNBC pada bulan Maret.

Hubungan antara Cloud seeding dan banjir

Singkatnya, para ilmuwan mengatakan tidak. Dalam slot rgo303 sebuah pernyataan yang dikeluarkan ke beberapa outlet berita, NCM, yang mengawasi operasi penyemaian awan di UEA, mengatakan tidak ada operasi penyemaian awan sebelum atau selama badai terjadi.

“Inti dari penyemaian awan terletak pada penargetan awan pada tahap awal, sebelum terjadinya presipitasi. Terlibat dalam kegiatan penyemaian selama skenario badai petir yang hebat akan sia-sia,” kata Omar Al Yazeedi, wakil direktur jenderal NCM.

Sementara itu, para ahli telah membantah teori penyemaian awan. Maarten Ambaum, seorang profesor fisika dan dinamika atmosfer di Universitas Reading, mengatakan bahwa penyemaian awan, tentu saja di UEA, digunakan untuk awan yang biasanya tidak menghasilkan hujan.

“Pada tahun 50an dan 60an, orang masih berpikir untuk menggunakan penyemaian awan untuk menghasilkan peristiwa cuaca besar ini, atau mengubah peristiwa cuaca besar ini. Hal ini [telah] lama dianggap sebagai kemungkinan yang tidak realistis,” paparnya.

Penyebab lain?

Para ahli memperkirakan curah hujan yang tinggi kemungkinan besar disebabkan oleh sistem cuaca normal yang diperburuk oleh perubahan iklim.

Dari sistem cuaca yang normal, terjadi kontras antara suhu yang lebih hangat di permukaan tanah dan suhu yang lebih dingin di permukaan tanah. Kondisi ini kemudian menciptakan badai petir yang dahsyat.

“Sistem tekanan rendah di bagian atas atmosfer, ditambah dengan tekanan rendah di permukaan, telah bertindak seperti tekanan di udara,” menurut Esraa Alnaqbi, peramal senior di NCM.

Sementara itu, para ilmuwan iklim mengatakan bahwa kenaikan suhu global, yang disebabkan oleh perubahan iklim yang disebabkan oleh aktivitas manusia, menyebabkan terjadinya cuaca yang lebih ekstrim di seluruh dunia, termasuk curah hujan yang tinggi.

“Curah hujan akibat badai petir, seperti yang terjadi di UEA dalam beberapa hari terakhir, mengalami peningkatan yang kuat seiring dengan pemanasan. Hal ini karena konveksi, yang merupakan aliran udara ke atas yang kuat saat terjadi badai petir, akan semakin kuat saat bumi memanas,” kata Dim Coumou, seorang profesor iklim ekstrim di Vrije Universiteit Amsterdam, kepada Reuters.